Select Menu

Favourite

INDONESIA

" });

Wisata

Julianto

Education

Text Widget

Hidup tanpa mempunyai TUJUAN sama seperti " Layang-layang putus" Miliki tujuan dan PERCAYALAH anda dapat mencapainya.

Orang yang gagah perkasa itu bukan orang yang bertubuh kekar melainkan orang yang mampu mengendalikan emosinya ketika marah.

Hargai apa yang kamu miliki saat ini. Kebahagiaan tak akan pernah datang kepada mereka yang tak menghargai apa yang telah dimiliki.

Hidup ini pilihan. Apapun yang membuatmu sedih, tinggalkanlah...tanpa rasa takut akan hilangnya kebahagiaan di masa depan.

Pictures

Business

Video

Find Us On Facebook

Travel

Fashion

Video Of Day

my family

my family

The Best Insting

The Best Insting

Download

Blockquote

Unordered List

Slider

Recent Videos

Movies

  • Latest News

    News

    Follow by Email

    Games

    Music

    Culture

    Transportasi Tradisional

    Rumah Adat

    Bali

    Pantai

    Seni Budaya

    Kuliner

    » »Unlabelled » ASUHAN KEPERAWATAN IBU NIFAS DENGAN PERDARAHAN POST PARTUM


    PEBI JULIANTO 19.12 0

    ASUHAN KEPERAWATAN IBU NIFAS DENGAN

    PERDARAHAN POST PARTUM

    I.Pengertian

    Post partum / puerperium adalah masa dimana tubuh menyesuaikan, baik fisik maupun psikososial terhadap proses melahirkan. Dimulai segera setelah bersalin sampai tubuh menyesuaikan secara sempurna dan kembali mendekati keadaan sebelum hamil ( 6 minggu ).

    Masa post partum dibagi dalam tiga tahap :

    ü Immediate post partum dalam 24 jam pertama,

    ü Early post partum period (minggu pertama) dan

    ü Late post partum period ( minggu kedua sampai minggu ke enam).

    Perdarahan postpartum adalah perdarahan lebih dari 500-600 ml selama 24 jam setelah anak lahir. Termasuk perdarahan karena retensio plasenta.

    Perdarahan post partum adalah perdarahan dalam kala IV lebih dari 500-600 cc dalam 24 jam setelah anak dan plasenta lahir (Prof. Dr. Rustam Mochtar, MPH, 1998).

    HPP biasanya kehilangan darah lebih dari 500 ml selama atau setelah kelahiran (Marylin E Dongoes, 2001).

    POGI, tahun 2000 mendefinisikan perdarahan paska persalinan adalah perdarahan yang terjadi pada masa post partum yang menyebabkan perubahan tanda vital seperti klien mengeluh lemah, berkeringat dingin, dalam pemeriksaan fisik hiperpnea, sistolik < 90 mmHg, nadi > 100 x/menit dan kadar HB < 8 gr %.

    Perdarahan Post partum diklasifikasikan menjadi 2, yaitu:

    - Early Postpartum : Terjadi 24 jam pertama setelah bayi lahir

    - Late Postpartum : Terjadi lebih dari 24 jam pertama setelah bayi lahir

    Tiga hal yang harus diperhatikan dalam menolong persalinan dengan komplikasi perdarahan post partum :

    1. Menghentikan perdarahan.

    2. Mencegah timbulnya syok.

    3. Mengganti darah yang hilang.

    Frekuensi perdarahan post partum 4/5-15 % dari seluruh persalinan. Berdasarkan penyebabnya :

    1. Atoni uteri (50-60%).

    2. Retensio plasenta (16-17%).

    3. Sisa plasenta (23-24%).

    4. Laserasi jalan lahir (4-5%).

    5. Kelainan darah (0,5-0,8%).

    II. Etiologi

    Penyebab umum perdarahan postpartum adalah:

    1. Atonia Uteri

    2. Retensi Plasenta

    3. Sisa Plasenta dan selaput ketuban

    - Pelekatan yang abnormal (plasaenta akreta dan perkreta)

    - Tidak ada kelainan perlekatan (plasenta seccenturia)

    4. Trauma jalan lahir

    a. Episiotomi yang lebar

    b. Lacerasi perineum, vagina, serviks, forniks dan rahim

    c. Rupture uteri

    5. Penyakit darah

    Kelainan pembekuan darah misalnya afibrinogenemia /hipofibrinogenemia.

    Tanda yang sering dijumpai :

    - Perdarahan yang banyak.

    - Solusio plasenta.

    - Kematian janin yang lama dalam kandungan.

    - Pre eklampsia dan eklampsia.

    - Infeksi, hepatitis dan syok septik.

    6. Hematoma

    7. Inversi Uterus

    8. Subinvolusi Uterus

    Hal-hal yang dicurigai akan menimbulkan perdarahan pasca persalinan.Yaitu;

    v Riwayat persalinan yang kurang baik, misalnya:

    1. Riwayat perdarahan pada persalinan yang terdahulu.

    2. Grande multipara (lebih dari empat anak).

    3. Jarak kehamilan yang dekat (kurang dari dua tahun).

    4. Bekas operasi Caesar.

    5. Pernah abortus (keguguran) sebelumnya.

    v Hasil pemeriksaan waktu bersalin, misalnya:

    1. Persalinan/kala II yang terlalu cepat, sebagai contoh setelah ekstraksi vakum, forsep.

    2. Uterus terlalu teregang, misalnya pada hidramnion, kehamilan kembar, anak besar.

    3. Uterus yang kelelahan, persalinan lama.

    4. Uterus yang lembek akibat narkosa.

    5. Inversi uteri primer dan sekunder.

    III. Manifestasi Klinis

    Gejala Klinis umum yang terjadi adalah:


    ü kehilangan darah dalam jumlah yang banyak (> 500 ml),

    ü nadi lemah,

    ü pucat,

    ü lochea berwarna merah,

    ü haus,

    ü pusing,

    ü gelisah,

    ü letih, dan

    ü dapat terjadi syok hipovolemik,

    ü tekanan darah rendah,

    ü ekstremitas dingin,

    ü mual.


    Gejala Klinis berdasarkan penyebab:

    a. Atonia Uteri:

    v Gejala yang selalu ada: Uterus tidak berkontraksi dan lembek dan perdarahan segera setelah anak lahir (perarahan postpartum primer)

    v Gejala yang kadang-kadang timbul: Syok (tekanan darah rendah, denyut nadi cepat dan kecil, ekstremitas dingin, gelisah, mual dan lain-lain)

    b. Robekan jalan lahir

    v Gejala yang selalu ada: perdarahan segera, darah segar mengalir segera setelah bayi lahir, kontraksi uteru baik, plasenta baik.

    v Gejala yang kadang-kadang timbul: pucat, lemah, menggigil.

    c. Retensio plasenta

    v Gejala yang selalu ada: plasenta belum lahir setelah 30 menit, perdarahan segera, kontraksi uterus baik

    v Gejala yang kadang-kadang timbul: tali pusat putus akibat traksi berlebihan, inversi uteri akibat tarikan, perdarahan lanjutan

    d. Tertinggalnya plasenta (sisa plasenta)

    v Gejala yang selalu ada : plasenta atau sebagian selaput (mengandung pembuluh darah ) tidak lengkap dan perdarahan segera

    v Gejala yang kadang-kadang timbul: Uterus berkontraksi baik tetapi tinggi fundus tidak berkurang.

    e. Inversio uterus

    v Gejala yang selalu ada: uterus tidak teraba, lumen vagina terisi massa, tampak tali pusat (jika plasenta belum lahir), perdarahan segera, dan nyeri sedikit atau berat.

    v Gejala yang kadang-kadang timbul: Syok neurogenik dan pucat

    IV. Patofisiologi

    Dalam persalinan pembuluh darah yang ada di uterus melebar untuk meningkatkan sirkulasi ke sana, atoni uteri dan subinvolusi uterus menyebabkan kontraksi uterus menurun sehingga pembuluh darah-pembuluh darah yang melebar tadi tidak menutup sempurna sehingga perdarahan terjadi terus menerus. Trauma jalan lahir seperti epiostomi yang lebar, laserasi perineum, dan rupture uteri juga menyebabkan perdarahan karena terbukanya pembuluh darah, penyakit darah pada ibu; misalnya afibrinogemia atau hipofibrinogemia karena tidak ada atau kurangnya fibrin untuk membantu proses pembekuan darah juga merupakan penyebab dari perdarahan postpartum. Perdarahan yang sulit dihentikan bisa mendorong pada keadaan shock hemoragik.


    V. Pemeriksaan Penunjang

    1. Golongan darah : menentukan Rh, ABO dan percocokan silang

    2. Jumlah darah lengkap : menunjukkan penurunan Hb/Ht dan peningkatan jumlah sel darah putuih (SDP). (Hb saat tidak hamil:12-16gr/dl, saat hamil: 10-14gr/dl. Ht saat tidak hamil:37%-47%, saat hamil:32%-42%. Total SDP saat tidak hamil 4.500-10.000/mm3. saat hamil 5.000-15.000)

    3. Kultur uterus dan vagina : mengesampingkan infeksi pasca partum

    4. Urinalisis : memastikan kerusakan kandung kemih

    5. Profil koagulasi : peningkatan degradasi, kadar produk fibrin/produk split fibrin (FDP/FSP), penurunan kadar fibrinogen : masa tromboplastin partial diaktivasi, masa tromboplastin partial (APT/PTT), masa protrombin memanjang pada KID

    6. Sonografi : menentukan adanya jaringan plasenta yang tertahan

    VI. Terapi

    Dengan adanya perdarahan yang keluar pada kala III, bila tidak berkontraksi dengan kuat, uterus harus diurut :

    v Pijat dengan lembut boggi uterus, sambil menyokong segmen uterus bagian bawah untuk menstimulasi kontraksi dan kekuatan penggumpalan. Waspada terhadap kekuatan pemijatan. Pemijatan yang kuat dapat meletihkan uterus, mengakibatkan atonia uteri yang dapat menyebabkan nyeri. Lakukan dengan lembut. Perdarahan yang signifikan dapat terjadi karena penyebab lain selain atoni uteri.

    v Dorongan pada plasenta diupayakan dengan tekanan manual pada fundus uteri. Bila perdarahan berlanjut pengeluaran plasenta secara manual harus dilakukan.

    v Pantau tipe dan jumlah perdarahan serta konsistensi uterus yang menyertai selama berlangsungnya hal tersebut. Waspada terhadap darah yang berwarna merah dan uterus yang relaksasi yang berindikasi atoni uteri atau fragmen plasenta yang tertahan. Perdarahan vagina berwarna merah terang dan kontra indikasi uterus, mengindikasikan perdarahan akibat adanya laserasi.

    v Berikan kompres es salama jam pertama setelah kelahiran pada ibu yang beresiko mengalami hematoma vagina. Jika hematoma terbentuk, gunakan rendam duduk setelah 12 jam

    v Pertahankan pemberian cairan IV dan mulai cairan IV kedua dengan ukuran jarum 18, untuk pemberian produk darah, jika diperlukan. Kirim contoh darah untuk penentuan golongan dan pemeriksaan silang, jika pemeriksaan ini belum dilakukan diruang persalinan.

    v Pemberian 20 unit oksitodin dalam 1000 ml larutan RL atau saline normal, terbukti efektif bila diberikan infus intra vena + 10 ml/mnt bersama dengan mengurut uterus secara efektif

    v Bila cara diatas tidak efektif, ergonovine 0,2 mg yang diberikan secara IV, dapat merangsang uterus untuk berkontraksi dan berelaksasi dengan baik, untuk mengatasi perdarahan dari tempat implantasi plasenta.

    v Pantau asupan dan haluaran cairan setiap jam. Pada awalnya masukan kateter foley untuk memastikan keakuratan perhitungan haluaran.

    v Berikan oksigen malalui masker atau nasal kanula. Dengan laju 7-10 L/menit bila terdapat tanda kegawatan pernafasan.

    VIII. ASUHAN KEPERAWATAN

    A. Pengkajian

    v Identitas klien, meliputi : nama, umur, pekerjaan, pendidikan, alamat, medical record dan lain – lain

    v Riwayat kesehatan

    1. Riwayat kesehatan dahulu

    riwayat penyakit jantung, hipertensi, penyakit ginjal kronik, hemofilia, riwayat pre eklampsia, trauma jalan lahir, kegagalan kompresi pembuluh darah, tempat implantasi plasenta, retensi sisa plasenta.

    2. Riwayat kesehatan sekarang

    Keluhan yang dirasakan saat ini yaitu: kehilangan darah dalam jumlah banyak (>500ml), Nadi lemah, pucat, lokea berwarna merah, haus, pusing, gelisah, letih, tekanan darah rendah, ekstremitas dingin, dan mual.

    3. Riwayat kesehatan keluarga

    Adanya riwayat keluarga yang pernah atau sedang menderita hipertensi, penyakit jantung, dan pre eklampsia, penyakit keturunan hemopilia dan penyakit menular.

    - Riwayat obstetric

    a. Riwayat menstruasi meliputi: Menarche, lamanya siklus, banyaknya, baunya , keluhan waktu haid, HPHT

    b. Riwayat perkawinan meliputi : Usia kawin, kawin yang keberapa, Usia mulai hamil

    c. Riwayat hamil, persalinan dan nifas yang lalu

    1. Riwayat hamil meliputi: Waktu hamil muda, hamil tua, apakah ada abortus, retensi plasenta

    2. Riwayat persalinan meliputi: Tua kehamilan, cara persalinan, penolong, tempat bersalin, apakah ada kesulitan dalam persalinan anak lahir atau mati, berat badan anak waktu lahir, panjang waktu lahir

    3. Riwayat nifas meliputi: Keadaan lochea, apakah ada pendarahan, ASI cukup atau tidak dan kondisi ibu saat nifas, tinggi fundus uteri dan kontraksi

    d. Riwayat Kehamilan sekarang

    1. Hamil muda, keluhan selama hamil muda

    2. Hamil tua, keluhan selama hamil tua, peningkatan berat badan, tinggi badan, suhu, nadi, pernafasan, peningkatan tekanan darah, keadaan gizi akibat mual, keluhan lain

    3. Riwayat antenatal care meliputi : Dimana tempat pelayanan, beberapa kali, perawatan serta pengobatannya yang didapat

    Pola aktifitas sehari-hari

    a. Makan dan minum, meliputi komposisi makanan, frekuensi, baik sebelum dirawat maupun selama dirawat. Adapun makan dan minum pada masa nifas harus bermutu dan bergizi, cukup kalori, makanan yang mengandung protein, banyak cairan, sayur-sayuran dan buah – buahan.

    b. Eliminasi, meliputi pola dan defekasi, jumlah warna, konsistensi. Adanya perubahan pola miksi dan defeksi.BAB harus ada 3-4 hari post partum sedangkan miksi hendaklah secepatnya dilakukan sendiri (Rustam Mukthar, 1995 )

    c. Istirahat atau tidur meliputi gangguan pola tidur karena perubahan peran dan melaporkan kelelahan yang berlebihan.

    d. Personal hygiene meliputi : Pola atau frekuensi mandi, menggosok gigi, keramas, baik sebelum dan selama dirawat serta perawatan mengganti balutan atau duk.

    B. Diagnosa Keperawatan

    1. Kekurangan volume cairan b/d perdarahan pervaginam

    2. Gangguan perfusi jaringan b/d perdarahan pervaginam

    3. Cemas/ketakutan b/d perubahan keadaan atau ancaman kematian

    4. Resiko infeksi b/d perdarahan

    5. Resiko shock hipovolemik b/d perdarahan.

    C. Rencana tindakan keperawatan

    1. Kekurangan volume cairan b/d perdarahan pervaginam

    Tujuan : Mencegah disfungsional bleeding dan memperbaiki volume cairan

    Rencana tindakan :

    1. Tidurkan pasien dengan posisi kaki lebih tinggi sedangkan badannya tetap terlentang

    R/ Dengan kaki lebih tinggi akan meningkatkan venous return dan memungkinkan darah keotak dan organ lain.

    2. Monitor tanda vital

    R/ Perubahan tanda vital terjadi bila perdarahan semakin hebat

    3. Monitor intake dan output setiap 5-10 menit

    R/ Perubahan output merupakan tanda adanya gangguan fungsi ginjal

    4. Evaluasi kandung kencing

    R/ Kandung kencing yang penuh menghalangi kontraksi uterus

    5. Lakukan masage uterus dengan satu tangan serta tangan lainnya diletakan diatas simpisis.

    R/ Massage uterus merangsang kontraksi uterus dan membantu pelepasan placenta, satu tangan diatas simpisis mencegah terjadinya inversio uteri

    6. Batasi pemeriksaan vagina dan rectum

    R/ Trauma yang terjadi pada daerah vagina serta rektum meningkatkan terjadinya perdarahan yang lebih hebat, bila terjadi laserasi pada serviks / perineum atau terdapat hematomBila tekanan darah semakin turun, denyut nadi makin lemah, kecil dan cepat, pasien merasa mengantuk, perdarahan semakin hebat, segera kolaborasi.

    7. Berikan infus atau cairan intravena

    R/ Cairan intravena dapat meningkatkan volume intravaskular

    8. Berikan uterotonika ( bila perdarahan karena atonia uteri )

    R/ Uterotonika merangsang kontraksi uterus dan mengontrol perdarahan

    9. Berikan antibiotic

    R/ Antibiotik mencegah infeksi yang mungkin terjadi karena perdarahan

    10. Berikan transfusi whole blood ( bila perlu )

    R/ Whole blood membantu menormalkan volume cairan tubuh.

    2. Gangguan perfusi jaringan b/d perdarahan pervaginam

    Tujuan: Tanda vital dan gas darah dalam batas normal

    Rencana keperawatan :

    1. Monitor tanda vital tiap 5-10 menit

    R/ Perubahan perfusi jaringan menimbulkan perubahan pada tanda vital

    2. Catat perubahan warna kuku, mukosa bibir, gusi dan lidah, suhu kulit

    R/ Dengan vasokontriksi dan hubungan keorgan vital, sirkulasi di jaingan perifer berkurang sehingga menimbulkan cyanosis dan suhu kulit yang dingin

    3. Kaji ada / tidak adanya produksi ASI

    R/ Perfusi yang jelek menghambat produksi prolaktin dimana diperlukan dalam produksi ASI

    4. Tindakan kolaborasi :

    5. Monitor kadar gas darah dan PH ( perubahan kadar gas darah dan PH merupakan tanda hipoksia jaringan )

    6. Berikan terapi oksigen ( Oksigen diperlukan untuk memaksimalkan transportasi sirkulasi jaringan ).

    3. Cemas/ketakutan berhubungan dengan perubahan keadaan atau ancaman kematian

    Tujuan : Klien dapat mengungkapkan secara verbal rasa cemasnya dan mengatakan perasaan cemas berkurang atau hilang.

    Rencana tindakan :

    1. Kaji respon psikologis klien terhadap perdarahan paska persalinan

    R/ Persepsi klien mempengaruhi intensitas cemasnya

    2. Kaji respon fisiologis klien ( takikardia, takipnea, gemetar )

    R/ Perubahan tanda vital menimbulkan perubahan pada respon fisiologis

    3. Perlakukan pasien secara kalem, empati, serta sikap mendukung

    R/ Memberikan dukungan emosi

    4. Berikan informasi tentang perawatan dan pengobatan

    R/ Informasi yang akurat dapat mengurangi cemas dan takut yang tidak diketahui

    5. Bantu klien mengidentifikasi rasa cemasnya

    R/ Ungkapan perasaan dapat mengurangi cemas

    6. Kaji mekanisme koping yang digunakan klien

    R/ Cemas yang berkepanjangan dapat dicegah dengan mekanisme koping yang tepat.

    4. Resiko infeksi sehubungan dengan perdarahan

    Tujuan : Tidak terjadi infeksi ( lokea tidak berbau dan TV dalam batas normal )

    Rencana tindakan :

    1. Catat perubahan tanda vital

    R/ Perubahan tanda vital ( suhu ) merupakan indikasi terjadinya infeksi

    2. Catat adanya tanda lemas, kedinginan, anoreksia, kontraksi uterus yang lembek, dan nyeri panggul

    R/ Tanda-tanda tersebut merupakan indikasi terjadinya bakterimia, shock yang tidak terdeteksi

    3. Monitor involusi uterus dan pengeluaran lochea

    R/ Infeksi uterus menghambat involusi dan terjadi pengeluaran lokea yang berkepanjangan

    4. Perhatikan kemungkinan infeksi di tempat lain, misalnya infeksi saluran nafas, mastitis dan saluran kencing

    R/ Infeksi di tempat lain memperburuk keadaan

    5. Berikan perawatan perineal,dan pertahankan agar pembalut
    jangan sampai terlalu basah

    R/ pembalut yang terlalu basah menyebabkan kulit iritasi dan
    dapat menjadi media untuk pertumbuhan bakteri,peningkatan
    resiko infeksi.

    6. Tindakan kolaborasi

    • Berikan zat besi ( Anemi memperberat keadaan )

    • Beri antibiotika ( Pemberian antibiotika yang tepat diperlukan untuk keadaan infeksi ).

    5.Resiko shock hipovolemik s/d perdarahan.

    Tujuan: Tidak terjadi shock(tidak terjadi penurunan kesadaran
    dan tanda-tanda dalam batas normal)

    Rencana tindakan :

    1. Anjurkan pasien untuk banyak minum

    R/ Peningkatan intake cairan dapat meningkatkan volume intravascular sehingga dapat meningkatkan volume intravascular yang dapat meningkatkan perfusi jaringan.

    2. Observasitanda-tandavital tiap 4 jam

    R/ Perubahan tanda-tanda vital dapat merupakan indikator terjadinya dehidrasi secara dini.

    3. Observasi terhadap tanda-tanda dehidrasi.

    R/ Dehidrasi merupakan terjadinya shock bila dehidrasi tidak ditangani secara baik.

    4. Observasi intake cairan dan output

    R/ Intake cairan yang adekuat dapat menyeimbangi pengeluaran cairan yang berlebihan.

    5. Kolaborasi dalam : - Pemberian cairan infus / transfusi

    R/ Cairan intravena dapat meningkatkan volume intravaskular yang dapat meningkatkan perfusi jaringan sehingga dapat mencegah terjadinya shock - Pemberian koagulantia dan uterotonika R/ Koagulan membantu dalam proses pembekuan darah dan uterotonika merangsang kontraksi uterus dan mengontrol perdarahan.

    D.Evaluasi

    Semua tindakan yang dilakukan diharapkan memberikan hasil :

    • Tanda vital dalam batas normal :

    • Kadar Hb : Lebih atau sama dengan 10 g/dl

    • Gas darah dalam batas normal

    • Klien dan keluarganya mengekspresikan bahwa dia mengerti tentang komplikasi dan pengobatan yang dilakukan

    • Klien dan keluarganya menunjukkan kemampuannya dalam mengungkapkan perasaan psikologis dan emosinya

    • Klien dapat melakukan aktifitasnya sehari-hari

    • Klien tidak merasa nyeri

    • Klien dapat mengungkapkan secara verbal perasaan cemasnya

    DAFTAR PUSTAKA

    Brunner & Suddart,s (1996), Textbook of Medical Surgical Nursing –2, JB. Lippincot Company, Pholadelpia.

    Klein. S (1997), A Book Midwives; The Hesperien Foundation, Berkeley, CA.

    Lowdermilk. Perry. Bobak (1995), Maternity Nuring , Fifth Edition, Mosby Year Book, Philadelpia.

    Prawirohardjo Sarwono ; EdiWiknjosastro H (1997), Ilmu Kandungan, Gramedia, Jakarta.

    RSUD Dr. Soetomo (2001), Perawatan Kegawat daruratan Pada Ibu Hamil, FK. UNAIR, Surabaya

    Subowo (1993), Imunologi Klinik, Angkasa, Bandung.

    «
    Next
    Posting Lebih Baru
    »
    Previous
    Posting Lama

    Tidak ada komentar

    Leave a Reply